Sabtu, 12 Disember 2009

LAGI.... UNGKAPAN BAIK DAN BERMAKNA

Rukun beragama mempunyai usul-usul yang tertentu. Usul agama bermakna mulanya suatu asbab dan cara untuk beramal serta menghadapinya dengan berpandukan al-Quran.

Untuk beragama, rukun agama memainkan peranan sebagai panduan untuk menuju ke jalan yang diredhai ALLAH, melalui sunnah-sunnah yang dianjurkan oleh Rasullullah SAW.

Matlamat hidup adalah suatu usaya yang jitu berpandukan Al-Quran dan sunnah Rasullullah SAW, bagi mengembalikan matlamat agama dan ummah agar beriman dengan jitu kepada yang ESA.

Maksud hidup bermula dengan usaha terhadap keruntuhan ummah. Maka fikir untuk itu terserlah dengan usaha yang gigih dan pengharapan hidayah dari ALLAH.

Hidup perlu ada padanya niat, maksud, fikir dan matlamat. Bermula niat dengan jiwa yang tenang. Jiwa yang tenang datangnya dari hati yang kasih.

Kebaikan bersedekah di akhirat itu, ada 5 iaitu menjadi naungan di mashyar, mudah hisab amal, berat timbangan amal, mudah di titian sirat dan naik darjat di syurga.

Bala ALLAH akan datang kepada mereka yang berbuat mungkar juga kepada mereka yang kononnya ALIM tetapi tiada berbuat apa-apa terhadap sesuatu kemungkaran itu.

Tidak ada yang lebih baik bagi seorang lelaki di akhirat kelak selain dari mampu menyelamatkan ibu bapa, anak-anak dan isterinya daripada siksaan api neraka.

Kasih sayang antara suami isteri itu akan menjemput rahmat ALLAH dan menghapuskan perasaan khianat terhadap kedua-duanya

Pintu syurga terbuka luas kepada mana-mana wanita yang menjaga solatnya, puasanya dan taatnya dia kepada suami dengan penuh rasa cinta , kasih dan sayang.

Pahala jihad boleh diperolehi oleh seseorang isteri dengan melayan baik dan penuh kasih sayang terhadap suaminya yang pulang ke rumah dalam keadaan lesu dan letih.

Mereka yang malu untuk memohon kepada ALLAH selalu, adalah antara yang tertipu dengan muslihat syaitan dan itu adalah bibit-bibit kufur.

Rabu, 4 November 2009

BEBERAPA CATATAN UNGKAPAN MENARIK


  • Sebahagian daripada tanda bersyukur itu ialah jujur, taat, redha dan ikhlas. Tanpa tanda-tanda tersebut, jelaslah ia kufur dan kufur itu adalah lebih hina daripada kafir.
  • Salah satu contoh orang yang kuat imannya adalah ia dapat menahan marah dan cepat pula menghilangkan kemarahannya serta mudah memaafkan orang lain.
  • Siapa yang tidak marah pada masa sepatutunya dia marah itu keldai dan siapa yang tidak menghapuskan kemarahannya pada ketika dia mampu untuk itu, dia adalah syaitan.

  • Hakikat pada sesuatu perkara syariat itu adalah dengan bukti dan sebab. Itu menandakan kualiti iman seseorang pada syariat dan hakikatnya.
  • Antara golongan orang yang dibenci Allah ialah orang yang sudah tua tetapi masih sibuk berzina, orang yang miskin yang sombong dan hartawan yang zalim.
  • Sesuatu kesalahan dan kemungkaran yang dizahirkan kepada kita yang mempunyai masalah yang sama tetapi berlainan keimanan.
  • Kata-kata orang-orang alim, barang siapa mengamalkan memakan buah tamar/kurma setiap hari walaupun sebiji, nescaya dia tidak akan berasa lapar.
  • Kata orang arifbillah, antara sifat pada seorang ulamak, dia amat takut kepada Allah SWT, walaupun nyawanya menjadi taruhan.
  • Al-Quran itu merupakan manual dan panduan kehidupan. Mengamalkannya dengan betul, akan mendapat rahmat dan jalan yang benar lagi lurus.
  • Kefahaman Al-Quran datang dari jiwa yang tulus dan hati yang ikhlas. Syukur merupakan jambatan ilmu dan redha adalah anugerah bagi ketenangan.
  • Istighlas ialah sesuatu kebajikan yang sering dibuat tanpa mengharapkan balasan makhluk, sebaliknya mengharapkan keredhaan Allah SWT sebagai tanda syukur.
  • Bajai iman dengan mujahadah kehidupan, didik nafsu dengan berpuasa, asah fikiran dengan fikir mati, bentuk peribadi dengan solat dan bina kalam dengan bertasbih.
  • Jauh berjalan luas pandangan dan banyak pengalaman. Perjalanan yang baik adalah perjalanan mengenal Allah keraa pengalaman dan pengalaman itu akan menjadi penyuluh kehidupan.
  • Sebaik-baik iman adalah amal, sebaik-baik amal adalah insan, sebaik-baik insan yang pemurah, semurah-murah sedekah adalah senyuman, sebaik-baik senyuman adalah yang menenangkan jiwa.
  • Apabila kita diuji dengan kemiskinan, kita mampu untuk bersabar tetapi apabila kita diuji dengan kesenangan kita mudah lupa diri dan alpa. Biarlah kita hidup dalam kesederhanaan.
  • Agama itu sesuatu kehidupan yang bertitik tolak daripada keturunan. Islam adalah cara kehidupan bagi membimbing manusia kepada Tuhan dan hari kemudian.
  • Insan yang bijak adalah yang sering mengingati mati, susunan hidup teratur, sillaturrahim yang dijaga dan amanah yang terlaksana dan tidak lalai dengan kehidupan dunia yang sementara.
  • Kejayaan sesuatu perniagaan dan urusan itu adalah kerana doa dan rezeki yang ditetapkan Allah kepada hambanya dan 90% kekayaan di dunia ini datangnya daripada perniagaan
  • Wang bukanlah segala-galanya dalam kehidupan tetapi segala-galanya memerlukan wang. Hiduplah atas qadak dan qadar Allah dengan penuh kesyukuran dan keredhaan agar kita tidak tertipu.
  • Zikir itu hubungan dengan Tuhan, Tasbih itu puji-pujian kepada Tuhan. Solat itu tanda syukur sebagai hama Tuhan dan Al Quran itu adaah pengamalan kehidupan yang diredhai Tuhan.
  • Syarat untuk bertemu dengan Tuhan adalah dengan mati, sama ada mati dengan ajal ataupun mati sebelum ajal tetapi tidak dengan matinya Akal...
  • Hukum Allah tu banyak hikmahnya. Hanya yang beriman sahaja sanggup melaksanakan tanpa kefahaman iman adalah satu penganiayaan.
  • Iman dan amal adalah bersifat sendriri dan tidak boleh dijual beli mahupun diwariskan kepada anak cucu. Yang boleh diwariskan hanyalah ilmu dan perjalanan iman itu.
  • Dalil dakwah bagi wanita adalah dengan keindahan rumahtangga yang dijaga dengan amanah suaminya. Dalil dakwah bagi lelaki adalah keharmonian hidup tanpa maksiat di sekelilingnya.
  • Jumaat, 2 Oktober 2009

    UNGKAPAN MENARIK DAN BERMAKNA DALAM PENULISAN



    Ungkapan menarik dalam penulisan atau sesebuah karangan itu bukanlah hanya terikat berdasarkan penggunaan peribahasa dan ungkapan indah yang telah biasa digunakan. Kelangsungan penghasilan ungkapan menarik ada kalanya tercipta oleh penulis secara semula jadi. Hal ini disebabkan penguasaan si penulis dalam penghasilan tanggapan, pemikiran dan merumus secara kritis dan seterusnya membina pegangan dan unsur ketegasan dalam susunan kata-kata. Ungkapan menarik merupakan kelogikan pemikiran mengucapkan makna melalui ayat yang mudah difahami dan diakui oleh pembaca, ataupun pendengarnya. Sesuatu falsafah misalnya, hasil susunan ayat-ayat indah yang menggarapkan pemikiran si pemikir melalui ujikaji, uji selidik dan rumus-rumus tertentu sehingga menghasil ungkapan yang tersusun indah dan memberi sesuatu nilai...


    Berkesinambungan mauduk yang dibincangkan, di sini dipetik beberapa mutiara kata, kata-kata hikmah daripada laman-laman web dan blog yang dilawati... semoga ungkapan yang terdapat dalam catatan ini akan membuatkan kita berfikir akan kebenaran dan logiknya... dan seterusnya menggunakan ilmu dan pengetahuan secara bermanafaat, terutama kepada mereka yang akan menghadapi peperiksaan.


    Ikuti catatan yang seterusnya ini...


    "1) Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman.


    2) Dunia ini umpama lautan yangg luas. Kita adalah kapal yang belayar di lautan telah ramai kapal karam di dalamnya.. andai muatan kita adalah iman, dan layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat dilautan hidup ini.


    3) Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan.


    4) Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu telalu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi mainan orang.


    5) Hati yang terluka umpama besi bengkok walau diketuk sukar kembali kepada bentuk asalnya.


    6) Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.


    7) Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan keamanan. Hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun. Bila-bila masa ia akan pecah.


    8) Kegagalan dalam kemuliaan lebih baik daripada kejayaan dalamkehinaan. Memberi sedikit dengan ikhlas pula lebih mulia dari memberi dengan banyak tapi diiringi dengan riak.


    9) Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada insan yang berdosa yang tidak mempunyai masa depan.


    10) Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu.Tetapi kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera.


    11) Lidah yang panjangnya tiga inci boleh membunuh manusia yang tingginya enam kaki.


    12) Agama tidak pernah mengecewakan manusia. Tetapi manusia yang selalu mengecewakan agama.


    13) Nafsu mengatakan perempuan itu cantik atas dasar rupanya. Akal mengatakan perempuan itu cantik atas dasar ilmu dan kepintarannya. Dan hati mengatakan perempuan itu cantik atas dasar akhlaknya.


    14) Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam dimalam yang amat kelam. Ia wujud tapi amat sukar dilihat.


    15) Hidup memerlukan pengorbananan. Pengorbanan memerlukan perjuangan. Perjuangan memerlukan ketabahan. Ketabahan memerlukan keyakinan.Keyakinan pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukankebahagiaan.


    16) Seseorang yang bijak melahirkan kata-kata selalunya disanjung sehingga ia mula bercakap kosong


    17) Harta akan habis digunakan tanpa ilmu tetapi sebaliknya ilmu akan berkembang jika ia digunakan.


    18) Kekayaan bukanlah satu dosa dan kecantikan bukanlah satu kesalahan. Oleh itu jika anda memiliki kedua-duanya janganlah anda lupa pada Yang Maha Berkuasa.


    19) Sahabat yang tidak jujur ibarat dapur yang berhampiran. Jikalau pun kamu tidak terkena jelaganya sudah pasti akan terkena asapnya.


    20) Mengapa manusia gemar mencetuskan pertelingkahan sedangkan manusia itu sendiri dilahirkan dari sebuah kemesraan.


    21) Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat. 22) Gantungkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit dan rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan.


    23) Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat.


    24) Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang agar insan dapat berteduh. Jangan seperti pohon kering tempat sang pungguk melepas rindu dan hanya layak dibuat kayu api.


    25) Menulis sepuluh jilid buku mengenai falsafah lebih mudah daripada melaksanakan sepotong pesanan.


    26) Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu kadang-kadang menumpahkan darah.


    27) Kegembiraan ibarat semburan pewangi, pabila kita memakainya semua akan dapat merasa keharumannya. Oleh itu berikanlah walau secebiskegembiraan yang anda miliki itu kepada teman anda.


    28) Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah untuk menghadapi esok yang pastikan mendatang.


    29) Reaksi emosi jangan dituruti kerana implikasinya tidak seperti yangdiimaginasi .


    30) Sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar. Sahabat yang setia bagai pewangi yang mengharumkan. Sahabat sejati menjadi pendorong impian. Sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan Allah.


    31) Orang yang bahagia itu akan selalu menyediakan waktu untuk membaca kerana membaca itu sumber hikmah menyediakan waktu tertawa kerana tertawa itu muziknya jiwa, menyediakan waktu untuk berfikir kerana berfikir itu pokok kemajuan, menyediakan waktu untuk beramal kerana beramal itu pangkal kejayaan, menyediakan waktu untuk bersenda kerana bersenda itu akan membuat muda selalu dan menyediakan waktu beribadat kerana beribadat itu adalah ibu dari segala ketenangan jiwa.


    32) Penglihatan itu sebagai panah iblis yang berbisa, maka siapa yangmengelakkannya kerana takut padaKu, maka Aku akan menggantikannya dengan iman yang dirasakan manisnya dalam hati...


    33) "Wanita yang cantik tanpa peribadi yang mulia, umpama kaca mata yang bersinar-bersinar, tetapi tidak melihat apa-apa"


    34) "Kekecewaan mengajar kita erti kehidupan. Teruskan perjuangan kita walaupun terpaksa menghadapi rintangan demi rintangan dalam hidup"


    35) Tanda Orang Bijaksana Ialah Hatinya Selalu Berniat Suci; Lidahnya Selalu Basah Dengan Zikrullah; Matanya Menangis Kerana Penyesalan (Terhadap Dosa); Sabar Terhadap Perkara Yang Dihadapi Dan Mengutamakan Akhirat BerbandingDunia.


    36) Jika kejahatan dibalas kejahatan, maka itu adalah dendam. Jika kebaikan dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa. Jika kebaikan dibalas kejahatan,itu adalah zalim. Tapi jika kejahatan dibalas kebaikan, itu adalah mulia dan terpuji."


    37) "Hidup umpama aiskrim. Nikmatilah ia sebelum cair"


    38) "Kata-kata itu sebenarnya tidak mempunyai makna utk menjelaskan perasaan. Manusia boleh membentuk seribu kata-kata, seribu bahasa. Tapi kata-kata bukan bukti unggulnya perasaan"


    39) "Hidup tidak boleh berpandukan perasaan hati yang kadangkala boleh menjahanamkan diri sendiri. Perkara utama harus kita fikirkan ialah menerima sesuatu atau membuat sesuatu dgn baik berlandaskan kenyataan"


    40) "Hidup adalah gabungan antara bahagia dan derita. Ia adalah menguji keteguhan iman seseorang. Malangnya bagi mereka yang hanya mengikut kehendak hati tidak sanggup menerima penderitaan.


    41) Hadiah Terbaik :Kepada kawan - KesetiaanKepada musuh - KemaafanKepada ketua - KhidmatKepada yang muda - Contoh terbaikKepada yang tua - Hargai budi mereka dan kesetiaan. Kepada pasangan - Cinta dan ketaatanKepada manusia - Kebebasan


    42) "Berfikir secara rasional tanpa dipengaruhi oleh naluri atau emosimerupakan satu cara menyelesaikan masalah yg paling berkesan"


    43) "Hiduplah seperti lilin menerangi orang lain, janganlah hidupseperti duri mencucuk diri dan menyakiti orang lain."


    44) "Dunia ini ibarat pentas. Kita adalah pelakonnya. Makaberlumba-lumbalah beramal supaya hidup bahagia di dunia dan akhirat"


    45) "Akal itu menteri yang menasihati, Hati itu ialah raja yangmenentukan,Harta itu satu tamu yang akan berangkat, kesenangan itu satu masa yangditinggalkan".


    46) "Selemah-lemah manusia ialah orang yang tak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat ygtelah dicari"


    47) "Cakap sahabat yang jujur lebih besar harganya daripada harta benda yang diwarisi dari nenek moyang"


    48) "Ingatlah, sabar itu iman, duit bukan kawan, dunia hanya pinjamandan mati tak ber teman.."


    49) "Lidahmu adalah bentengmu, jika e***** menjaganya maka ia akan menjagamu, dan jika e***** membiarkannya maka ia tidak akan mempedulikanmu"


    50) "Orang yg paling berkuasa adalah orang yg dapat menguasai dirinya sendiri"


    51) "Seseorang menganggap sekatan sebagai batu penghalang, Sedangkan orang lain menganggapnya sebagai batu lonjatan."


    52) "Kalau kita melakukan semua yang kita upaya lakukan, sesungguhnya kita akan terkejut dengan hasilnya."


    53) "Kita selalu lupa atau jarang ingat apa yang kita miliki, tetapikita sering kali ingat apa yang orang lain ada."


    54) "Apa yang diperolehi dalam hidup ini, adalah sepenuhnya daripada apayang kita berikan padanya."


    55) "Fikirkan hal-hal yang paling hebat, Dan e***** akan menjadi terhebat. Tetapkan akal pada hal tertinggi, Dan e***** akan mencapai yang tertinggi."


    56) "Dunia ini tiada jaminan melainkan satu peluang."


    57) "Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang.Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semulake pada Ilahi."


    58) "Rahsia kejayaan hidup adalah persediaan manusia untuk menyambut kesempatan yang menjelma."


    59) "Kekuatan tidak datang dari kemampuan fizikal,tetapi ianya datang dari semangat yang tidak pernah mengalah."


    60) "Mengetahui perkara yang betul tidak memadai dan bermakna jika tidak melakukan perkara yang betul."


    61) "Kecemerlangan adalah hasil daripada sikap yang ingin sentiasa melakukan yang terbaik."


    62) "Jadikan sebagai aturan hidup untuk melakukan yang terbaik dalam apa jua yang dilakukan, pasti akan menghasil kecemerlangan


    ******************************************************************************
    Dosa itu kegelapan dan penerangnya adalah taubat.

    Akhirat itu kegelapan, penerangnya adalahamal soleh.

    Kubur itu kegelapan, penerangnya adalah kalimah ‘La ilaha illallah Muhammadur Rasulullah.’

    Siratul Mustaqim itu kegelapan, penerangnya adalah yakin.

    Sesungguhnya iblis itu berdiri di hadapanmu, nafsu di sebelah kananmu, dunia di belakangmu, anggota di sekelilingmu dan Allah juga bersamamu.
    Iblis yang dilaknat menyuruhmu meninggalkan agama.
    Nafsu menyuruhmu berbuat maksiat.
    Keinginan hawa nafsu menyerumu ke arah syahwat.
    Dunia menyeru supaya memilihnya daripada Akhirat.
    Anggotamu menyerumu berbuat dosa.
    Allah menyerumu ke Syurga dan keampunan-Nya.
    Siapa yang menyahut seruan iblis terkeluarlah agamanya.
    Siapa yang menyahut seruan nafsu terkeluar rohnya (roh kemanusiaan).
    Siapa yang menyahut seruan syahwat, terkeluar akalnya. Siapa yang menyahut seruan anggota, terkeluarlah Syurganya.
    Siapa yang menyahut seruan Allah, terkeluarlah kejahatannya dan memperolehi segala kebaikan.

    Sayidina Abu Bakar berkata: Terdapat lapan perkara yang menjadi perhiasan kepada lapan perkara:
    – Menjaga perkara yang haram, perhiasan kepada fakir.
    – Syukur perhiasan kepada nikmat
    – Sabar perhiasan kepada bala
    – Tawaduk perhiasan kepada kemuliaan.
    – Berlemah lembut perhiasan kepada ilmu.
    – Merendah diri perhiasan kepada orang yang bercakap.
    – Meninggalkan riyak perhiasan kepada kebaikan.
    – Khusyuk perhiasan kepada sembahyang.

    Sesungguhnya hamba itu apabila datang ujub dengan sesuatu dari perhiasan dunia nescaya Allah memurkainyahingga dia menceraikan perhiasan itu.

    Moga-moga aku jadi pokok kayu dicantas kemudian dimakan.

    Dia berkata kepada para Sahabat: Sesungguhnya aku telah mengendalikan urusan kamu, tetapi bukanlah aku ini orang yang paling baik di kalangan kamu maka tolonglah aku, kalau aku berlaku lurus maka ikutilah aku tetapi kalau aku menyeleweng betulkan aku.

    SAYIDINA UMAR AL KHATTAB
    1. Khalifah kedua, Sayidina Umar berpesan:
    – Siapa yang menjaga percakapannya dianugerahkan kepadanya hikmah.
    – Siapa yang menjaga penglihatannya dianugerahkan kepadanya hati yang khusyuk.
    – Siapa yang menjaga makanannya dianugerahkan kepadanya kelazatan dalam beribadah.
    – Siapa yang bersabar di atas ujian, Allah sempurnakan sabarnya lalu memasukkannya ke dalam Syurga mana yang dia suka.
    – Siapa yang menjaga daripada ketawa dianugerahkan kepadanya kehebatan.
    – Siapa yang menjaga daripada bergurau dianugerahkan kepadanya keelokan atau kemuliaan.
    – Siapa yang meninggalkan cinta dunia dianugerahkan kepadanya dapat melihat kesalahan sendiri.
    – Siapa yang meninggalkan kesibukan mencari kesalahan pada perbuatan Allah, dianugerahkan kepadanya pelepasan daripada nifak.

    2. Jika tidaklah kerana takut dihisab sesungguhnya aku perintahkan kamu membawa seekor kambing untuk dipanggang di depan pembakar roti ini.

    3. Siapa takut kepada Allah SWT, nescaya marahnya tidakdapat dilihat. Dan siapa takutkan Allah, kehendaknya akan ditunaikan.

    4. Wahai Tuhan, jangan Engkau jadikan kebinasaan umat Muhammad SAW di tanganku.

    5. Termaktub dalam sepucuk surat khalifah Umar kepada Abu Musa Al Asyaari: “Milikilah sifat sabar. Sifat sabar itu ada dua. Sabar yang pertama lebih afdhal dari sabar yang kedua iaitu sabar dalam meninggalkan larangan Allah SWT dan sabar dalam menghadapi musibah. Ketahuilah bahawa sabar itu sangkutan iman (orang yang bersabar akan mendapat iman) kerana kebajikan yang paling utama adalah taqwa dan taqwa hanya dapat dicapai dengan sabar.”

    C. SAYIDINA USMAN IBNU AFFAN R.A.
    Mari kita lihat pula kata-kata hikmah daripada khalifah ketiga, Sayidina Usman Ibnu Affan r.a. Di antaranya:
    1. Aku mendapat kemanisan ibadah dalam empat perkara:
    a. Sewaktu menunaikan apa yang difardhukan Allah.
    b. Meninggalkan apa-apa yang Allah haramkan.
    c. Ketika menyeru kepada kebaikan.
    d. Ketika mencegah kemungkaran dan menjaga diri daripada membuat perkara yang menyebabkan kemurkaan Allah.

    2. Katanya lagi: Empat perkara yang pada zahirnya fadhilat dan pada batinnya wajib:
    a. Bergaul dengan orang soleh itu fadhilat, mengikut amalan mereka itu wajib.
    b. Membaca Al Quran itu fadhilat, beramal dengannya itu wajib.
    c. Menziarahi kubur itu fadhilat, bersedia untuknya itu wajib.
    d. Menziarahi orang sakit itu fadhilat, menunaikan wasiat itu wajib.

    3. Pesanannya: Antara tanda-tanda ‘arifin itu ialah:
    a. Hatinya berserta takut dan harap.
    b. Lidahnya bertahmid dan memuji Allah.
    c. Matanya berserta malu melihat perkara yang dilarang dan banyak menangis. d. Kehendaknya bersih dari cinta dunia dan bertujuan menuntut keredhaan Allah.


    D. SAYIDINA ALI ABU TALIB K.W.
    Khalifah keempat, Sayidina Ali k.w. berkata:
    1. Ilmu itu sebaik-baik pusaka. Adab itu sebaik-baik sifat. Taqwa itu sebaik-baik bekalan. Ibadah itu sebaik-baik barang perniagaan.

    2. Siapa yang tinggalkan dunia, dikasihi oleh Allah. Siapa yang tinggalkan dosa, dikasihi oleh malaikat. Siapa tinggalkan tamak, dikasihi oleh orang-orang Islam.

    3. Siapa yang tidak ada padanya sunnah Allah, sunnah Rasul dan sunnah wali-Nya, maka tiadalah apa-apa kebaikan padanya. Ditanya orang pada Sayidina Ali k.w., “Apakah sunnah Allah?” Sayidina Ali menjawab, “Menyembunyikan rahsia (misalnya menutup aib orang lain).” Ditanya lagi, “Apakah pula sunnah Rasulullah?” ayidina Ali berkata, “Berlemah lembut dengan sesama manusia.” Ditanya lagi, “Apakah pula sunnah wali-Nya?” Sayidina Ali menjawab, “(Sabar dalam) menanggung penderitaan.”

    4. Susah sekali melakukan kebaikan pada empat tempat: – Memberi maaf ketika marah.– Bersedekah ketika kesempitan.– Menjauhi perkara haram ketika seorang diri. – Berkata benar kepada orang yang ditakuti atau orang yang selalu menolong.

    5. Memadai aku merasa mulia bahawa Engkau Tuhan bagiku dan memadailah aku merasa bangga bahawa aku menjadi hamba-Mu. Engkau yang aku cintai maka berilah aku taufik (agar dapat melakukan perkara-perkara yang Engkau cintai).

    6. Hendaklah kamu lebih mengambil berat bagi diterima amalamal kamu daripada beramal. Sesungguhnya sangat besar nilainya amalan yang disertai taqwa dan betapa lagi kalau amalan itu diterima.

    7. Janganlah mengharap seorang hamba itu melainkan Tuhannya dan janganlah dia takut melainkan dosanya.

    8. Tiada kebaikan ibadah tanpa ilmu dan tiada kebaikan ilmu tanpa faham dan tidak ada kebaikan bacaan kalau tiada perhatian.

    9. Dasar kekafiran itu dikelilingi oleh empat tiang iaitu kasar hati, buta fikiran, lalai dan prasangka.

    10. Orang berhati kasar akan menghina kebenaran, menunjukkan kejahatan dan mengutuk orang-orang pandai.

    11. Buta hati akan lupa zikrullah.

    12. Orang yang syak wasangka akan tertipu oleh angan-angan. Sampai masanya dia ditimpa kecewa dan sesal tidak berhujung kerana diperlihatkan Allah hal-hal yang selama ini tidak dikiranya.

    Orang yang tidak menganggap dirinya bahagia adalah orang yang tidak akan hidup dengan bahagia.

    Orang berjaya tidak pernah putus asa. Sebaliknya orang yang mudah putus asa ialah orang yang tidak akan berjaya.

    Apabila kamu bercakap, percakapan kamu adalah patut diluahkan jika ia difikirkan lebih bernilai daripada tidak bercakap langsung. Tiga orang pandang ke luar tingkap, seorang melihat tanah, seorang melihat pokok, seorang melihat awan. Ini kerana setiap manusia mempunyai persepsi yang berbeza. Lantaran itu, jangan berasa marah jika orang lain berbeza pendapat dengan kita.

    Cerek yang kecil adalah lebih mudah panas. Orang yang berhati kecil mudah berasa marah.

    Orang yang tidak dapat mengawal emosi sendiri adalah orang yang tidak dianggap merdeka.

    Tali gitar yang diikat terlalu ketat akan senang putus. Manakala tali yang diikat terlalu longgar tidak akan mengeluarkan bunyi yang merdu. Oleh itu, hiduplah dalam kesederhanaan.

    Kemarahan biasanya bermula daripada fikiran yang tidak bijak dan diakhiri dengan kekesalan.

    Kesedihan yang dialami akan menjadi pudar selepas suatu jangkamasa berlalu.

    Melakukan kesilapan adalah suatu perkara yang biasa. Sedia memaafkan kesilapan adalah perkara yang luar biasa.

    Manusia biasanya hidup tidak melebihi 100 tahun, tetapi kerisauan yang dialami lebih daripada 1000 tahun.

    Sukailah dengan apa yang perlu anda buat, jangan buat apa sahaja yang anda suka.

    Belajar daripada kesilapan yang orang lain lakukan akan mengurangkan kesilapan yang mungkin kita lakukan.

    Wang adalah alat yang kita gunakan dan bukan alat yang mempergunakan kita.

    Tiada orang yang boleh merisaukan kamu melainkan fikiran kamu sendiri.

    Manusia selalu mengharapkan kegembiraan daripada orang lain, tetapi jarang memberi kegembiraan kepada orang lain secara sukarela.

    Kesedihan dan kegembiran adalah di tangan sendiri dan bukannya di tangan orang lain.

    Musuh yang paling hebat di dunia ini ialah diri kita sendiri.

    Orang yang paling bodoh ialah orang yang selalu risau atau marah kerana kesilapan orang lain.

    Masa yang kita gunakan untuk mecari kesilapan orang lain biasanya adalah lebih banyak daripada masa yang kita gunakan untuk memperbaiki kesilapan sendiri.

    Hati fikir perkara baik, mulut cakap perkara baik, badan lakukan perkara baik.

    Semua manusia mempunyai satu mulut dan sepasang telinga, maka kurangkan bercakap dan lebihkan mendengar.

    Apabila anda menuding jari terhadap kesilapan orang lain, sebenarnya 3 jari anda telah menuding kepada diri anda sendiri.

    Insan yang berilmu akan menganggap dirinya kurang ilmu, manakala orang bodoh akan menganggap dirinya orang yang sangat pandai.

    Hadiah yang paling berharga buat teman ialah bertimbang rasa dan sedia memaafkan kesilapannya.

    Bersikap baik terhadap insan yang jahat adalah cara yang lebih baik daripada bersikap buruk terhadap mereka.

    Dalam hidup ini, sebarang keadaan yang kita temui adalah kurang penting, yang paling penting ialah arah yang kita tujui.

    Orang biasa akan marah apabila dikritik oleh orang lain, manakala orang yang mulia ialah mereka yang memperbaiki diri daripada kritikan orang lain kerana musuh biasanya akan memberitahu kesilapan yang anda buat tanpa disedari.

    Orang yang berfikiran positif akan melihat peluang dalam semua keadaan. Manakala orang yang berfikiran negatif akan berasa risau dalam segala keadaan yang baik.

    Kita perlu menghembus nafas dahulu sebelum menerima udara yang segar. Kita perlu berusaha bersungguh-sungguh sebelum menempuh sesuatu kejayaan.

    Bagi manusia yang tidak mengenali erti hidup, maka hidup adalah satu hukuman baginya.
    Kadangkalanya, sesuatu masalah yang rumit dapat diselesaikan dengan menggunakan kaedah yang paling mudah.

    Padi yang semakin berisi akan semakin menunduk, manusia yang berhemah tinggi ialah orang yang sentiasa merendahkan diri.

    Hayatilah kehidupan anda, janganlah dibandingkan dengan orang lain.

    Kebencian tidak dapat di atasi dengan kebencian, tetapi hanya dapat di atasi dengan kasih sayang.

    Jangan berputus asa apabila menghadapi kesusahan kerana titisan hujan yang jernih juga berasal daripada awan yang gelap.

    Masa yang diberi kepada kita dikurniakan sesaat demi sesaat, maka kita perlu menggunakannya sesaat demi sesaat.

    Orang yang kaya bukanlah orang yang mempunyai banyak harta, tetapi orang yang berasa cukup dengan apa yang dia ada dan tidak memerlukan lebih daripada itu.

    Orang yang miskin bukanlah orang yang tidak berharta tetapi adalah orang yang sentiasa merasa tidak cukup dengan apa yang dimiliki.

    Orang yang boleh diyakini adalah mereka yang mempunyai keyakinan diri. Orang yang dapat menegur orang lain adalah orang yang sedia menerima teguran orang lain.

    Orang yang cemerlang bukanlah kerana dia tidak pernah mengalami kegagalan tetapi disebabkan dia dapat berdiri lebih teguh selepas kegagalan.

    Orang yang cantik tetapi tidak berakhlak bagaikan bunga yang berwarna tetapi berbau busuk.
    Manusia yang dihormati ialah orang yang sentiasa menghormati orang lain.

    Kecantikan yang abadi terletak pada keelokkan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya – (Hamka)


    Yang meninggikan darjat seseorang ialah akal dan adabnya, bukan asal keturunannya – (Aristotle)

    Adab dan sopan itu lebih penting daripada makan dan minum – (Aristotle)

    Mahkota adab dan sopan santun lebih tinggi nilainya daripada mahkota yang bertahtakan ratna dan mutu manikam – (Budiman)

    Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras – (Hamka)
    Bertambah kuat kepercayaan kepada agama, bertambah tinggi darjatnya di dalam pergaulan hidup, dan bertambah naik tingkah laku dan akal budinya – (Hamka)

    Pergaulan mempengaruhi didikan otak. Oleh itu, untuk kebersihan jiwa hendaklah bergaul dengan orang-orang beradab dan berbudi mulia yang dapat kita kutip manfaatnya – (Hamka)

    Sifat utama pemimpin ialah beradab dan mulia hati – (Imam Al-Ghazali)

    Undang-undang adab dan budi pekerti membentuk kemerdekaan bekerja. Undang-undang akal membentuk kemerdekaan berfikir. Dengan jalan menambah kecerdasan akal, bertambah murnilah kemerdekaan berfikir – (Hamka)

    Dalam medan hidup, ada beberapa undang-undang yang harus dijaga dan diperhatikan. Ada yang berhubungan dengan kesihatan tubuh, dengan keberesan akal dan yang berhubung dengan kemuliaan adab dan budi – (Hamka)

    Kata Hukama, ” Hendaklah adab sopan anak-anak itu dibentuk sejak kecil kerana ketika kecil mudah membentuk dan mengasuhnya. Belum dirosakkan oleh adat kebiasaan yang sukar ditinggalkan” – (Hamka)

    Mengikut adab kesopanan, tetamu yang tidak menghormati diri dan tidak menghormati ahli rumah yang ditemui, bukanlah orang yang patut dihormati – (Hamka)

    Orang beradab pasti pandai menghormati keyakinan orang lain, walaupun dia sendiri tidak sesuai dengan keyakinan itu – (Hamka)

    Sesungguhnya orang yang termasuk orang yang baik-baik ialah orang yang paling baik akhlak dan adab sopannya – (Maksud hadis)

    ***********************************************************************************
    Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.

    Kegagalan dalam kemuliaan lebih baik daripada kejayaan dalam kehinaan. Memberi sedikit dengan ikhlas pula lebih mulia dari memberi dengan banyak tapi diiringi dengan riak.

    Hidup memerlukan pengorbananan. Pengorbanan memerlukan perjuangan. Perjuangan memerlukan ketabahan. Ketabahan memerlukan keyakinan. Keyakinan pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukan kebahagiaan.

    Harta akan habis digunakan tanpa ilmu tetapi sebaliknya ilmu akan berkembang jika ianya digunakan.

    Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat berteduh. Jangan seperti pohon kering tempat sang pungguk melepas rindu dan hanya layak dibuat kayu api.

    “Hiduplah seperti lilin menerangi orang lain, janganlah hidup seperti duri mencucuk diri dan menyakiti orang lain.”

    Orang berjaya tidak pernah putus asa. Sebaliknya orang yang mudah putus asa ialah orang yang tidak akan berjaya.

    Insan yang berilmu akan menganggap dirinya kurang ilmu, manakala orang bodoh akan menganggap dirinya orang yang sangat pandai.

    Padi yang semakin berisi akan semakin menunduk, manusia yang berhemah tinggi ialah orang yang sentiasa merendahkan diri.

    Orang yang cemerlang bukanlah kerana dia tidak pernah mengalami kegagalan tetapi disebabkan dia dapat berdiri lebih teguh selepas kegagalan.

    Orang yang cantik tetapi tidak berakhlak bagaikan bunga yang berwarna tetapi berbau busuk


    ***************************************************************************



    Hayatilah kata-kata hikmah ini:

    Kekitaan yang erat tiada yang berat.

    Perlunya kita kemaskan semangat perpaduan dan saling membantu, kerana di situ letaknya titik kekuatan.

    Sebatang lidi mudah dipatahkan, tapi tidak segenggam lidi.

    Sabar penghilang penat, tekun pembawa dekat.

    Dalam setiap laku dan pekerjaan, perlunya ada kesabaran. Tanpanya, mudah sahaja kita putus semangat di tengah jalan. Ketekunan pula membawa diri lebih hampir dengan kejayaan yang ingin dicapai.

    Dunia ini tiada jaminan melainkan satu peluang.
    Setiap yang dilahirkan di dunia ini mempunyai peluang masing-masing untuk memilih ruang hidup mereka. Setiap daripada kita tidak pernah tahu apakah yang akan kita lalui sepanjang hidup, sama ada suatu kesenangan atau kepayahan.

    Tunjuk menjadi telaga budi, ajar menjadi suluh hati.

    Ada ilmu, curah-curahkanla. Tidak akan rugi sedikit kalau ilmu itu dicurahkan. Bukan seperti harta dunia.

    Hidup umpama aiskrim. Nikmatilah ia sebelum cair.

    Hayat manusia pendek sahaja. Nikmatilah hidup dengan panduan yang telah diberikan. Kita ada dua khazanah yang tidak ternilai iaitu al-Quran dan as-Sunnah. Kita hidup mesti ENJOY, bukannya enjoy!

    Belajarlah berdiri dahulu sebelum cuba untuk berlari.

    SATU hadir sebelum DUA dan TIGA hadir selepas itu…

    Lebih berharga mutiara sebutir daripada pasir sepantai.
    Hmm… tapi senangkah mencari yang sebutir itu? Atau menjadi yang sebutir itu?

    Berunding cerdik dengan pandai, faham dua menjadi satu.
    Ada sesiapa nak jelaskan?

    Orang yang takut menghadapi kesukaran selamanya tidak akan maju.

    Berani gagal! Tiada kehidupan tanpa risiko, kerana risiko adalah kehidupan kita.

    *************************************************************************************

    SAIDINA ABU BAKAR RADHIALLAHU ANHU BERKATA:

    Orang yang bakhil itu tidak akan terlepas daripada salah satu daripada 4 sifat yang membinasakan iaitu:

    Ia akan mati dan hartanya akan diambil oleh warisnya, lalu dibelanjakan bukan pada tempatnya atau;

    Hartanya akan diambil secara paksa oleh penguasa yang zalim atau;

    Hartanya menjadi rebutan orang-orang jahat dan akan dipergunakan untuk kejahatan pula atau;
    Adakalanya harta itu akan dicuri dan dipergunakan secara berfoya-foya pada jalan yang tidak berguna.


    SAIDINA UMAR AL-KHATTAB RADHIALLAHU ANHU BERKATA:

    Orang yang banyak ketawa itu kurang wibawanya.

    Orang yang suka menghina orang lain, dia juga akan dihina.

    Orang yang menyintai akhirat, dunia pasti menyertainya.

    Barangsiapa menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga.


    SAIDINA UTHMAN BIN AFFAN RADHIALLAHU ANHU BERKATA:
    Antara tanda-tanda orang yang bijaksana itu ialah:

    Hatinya selalu berniat suci.

    Lidahnya selalu basah dengan zikrullah.

    Kedua matanya menangis kerana penyesalan (terhadap dosa).

    Segala perkara dihadapinya dengan sabar dan tabah.

    Mengutamakan kehidupan akhirat daripada kehidupan dunia.


    SAIDINA ALI KARRAMALLAHU WAJHAH BERKATA:

    Tiada solat yang sempurna tanpa jiwa yang khusyu’.

    Tiada puasa yang sempurna tanpa mencegah diri daripada perbuatan yang sia-sia.

    Tiada kebaikan bagi pembaca al-Qur’an tanpa mengambil pangajaran daripadanya.

    Tiada kebaikan bagi orang yang berilmu tanpa memiliki sifat wara’.

    Tiada kebaikan mengambil teman tanpa saling sayang-menyayangi.

    Nikmat yang paling baik ialah nikmat yang kekal dimiliki.

    Doa yang paling sempurna ialah doa yang dilandasi keikhlasan.

    Barangsiapa yang banyak bicara, maka banyak pula salahnya, siapa yang banyak salahnya,
    maka hilanglah harga dirinya, siapa yang hilang harga dirinya, bererti dia tidak wara’, sedang orang yang tidak wara’ itu bererti hatinya mati.

    **********************************************************************************

    PROF.DR HAMKA,
    "Peluang yang besar itu datang secara tiba-tiba.
    Datang tidak menentu masa.
    Datang tidak menentu ketika.
    Datang pada saat kita kesempitan atau kesusahan.
    Nilailah peluang itu dengan secara bijaksana,
    Rebutlah peluag yang besar itu kerana peluang itu boleh berlalu dengan tiba-tiba.
    Jangan jadikan seribu alasan untuk tidak merebut peluang yang besar itu....."

    Dengar dulu sesuatu pertanyaan...diam sebentar sambil engkau bertanya dahulu soalan itu pada hatimu.(yang sentiasa ingatkan ALLAH)
    Jika ada jawapan lafazkan dalam hati mu
    Jika tiada jawapan; dalam hati mu....syukur dan terimalah.
    Jika baik jawapannya sampaikan jawapan itu.
    Jika buruk jawapan itu, isytigfar banyak-banyak.
    Ada soalan yang kita tak tahu tapi kita pura-pura tahu.
    Jangan lah kita menjadi seorang pendusta.
    Pendusta pada manusia yang akan bersambung talian hingga kepada AL-KHALID

    ***************************************************
    Sesungguhnya jika rindu itu dirasai, rindulah pada seseorang yang merindui syahid dijalanNya.

    Jika rindu seseorang…moga lebih bertambah kekuatan untuk menyintai Allah…

    Jangan biarkan rindu melampaui batas hingga lupa pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepadaNya…

    *****

    Kebahagiaan itu diibaratkan seperti sebatang pohon yang rendang, tempat tumbuhnya adalah jiwa dan perasaan kemanusiaan, ketakwaan kepada Allah adalah merupakan air, udara dan cahaya yang membantu pertumbuhannya
    (Yusuf al-Qardawi)


    Semoga beberapa ungkapan menarik yang ada pada catatan keli ini dapat dimanafaatkan dengan sesungguhnya. Namun, ilmu dan pengetahuan itu umpama air di lautan... berapa lama diceduk sekalipun air itu tidak akan habis... maka ilmu itu juga akan membantu kita membina kata-kata yang ada ilmu di dalamnya untuk diteliti dan direnungi...
    Wassalam.....

    Ahad, 9 Ogos 2009

    Penggunaan Huruf Besar dalam Penulisan

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

    Untuk catatan kali ini, tajuk yang dibincangkan adalah pengunaan huruf besar dalam penulisan Bahasa Melayu. Penggunaan huruf besar dan huruf kecil amat penting untuk dikaji supaya penulisan akan lebih baik dan betul

    Dalam kertas peperiksaan, penggunaan huruf besar dan huruf kecil yang salah diletakkan dalam kesalahan penggunaan ejaan. Oleh sebab itu, catatan kali ini menjurus kepada aspek tersebut.

    Dalam Bahasa Melayu, ada peraturan tertentu dalam penggunaan huruf besar dan huruf kecil.

    Yang pertama, huruf besar digunakan pada huruf pertama pada awal ayat. Begitu juga huruf pertama dalam ayat yang menyusuli ayat lain; iaitu selepas tanda noktah.

    Contohnya :
    Hujan lebat semalam telah memyebabkan beberapa kawasan banjir kilat. Beberapa orang telah dimasukkan ke hospital untuk mendapatkan rawatan kerana ditemui hampir lemas oleh pasukan penyelamat. Dilaporkan juga dua orang mati lepas dalam kejadian banjir kilat di beberapa kawasan tersebut.

    Yang kedua, huruf besar digunakan sebagai huruf pertama dalam petikan langsung. Contohnya: Menteri Pelajaran berkata "Saya akan memastikan bahasa Melayu terus diperkasakan dalam mencapai matlamat Bahasa Melayu sebagai salah satu bahasa utama dunia."



    Yang ketiga, huruf besar digunakan sebagai huruf pertama setiap unsur nama orang; ini juga merujuk berapa pun nama seseorang itu. Setiap huruf pertama dalam rangkaian nama seseorang itu maka huruf besar digunakan. Contohnya, Muhammad Adam Danish, Aishah Umairah, Abdul Rashid, Hakimah dan lain-lain.

    Namun, nama penuh yang menggunakan penghubung bin dan binti, anak lelaki, a/p, bt dan seumpamanya. Contoh: Abid Irfan bin Abdul Fahmi, Seroja a/p Manimaran, Bebudan a.l Bebekan dan seumpamanya.

    Yang keempat, huruf besar digunakan sebagai huruf pertama ganti nama untuk tuhan, iaitu Ku, Aku, Dia, Nya, Yang Maha Pemurah dan Penyayang dan seumpamanya.**Kata ganti nama singkatan yang digunakan dalam ayat perlu dirangkaikan dengan kata yang ditulis sebelumnya.
    Contoh: kepadaMu Tuhan, hanya kepadaNya aku berserah dan seumpamanya.
    Penggunaan kata ganti diri untuk manusia tidak menggunakan huruf besar. Begitu juga kata tuhan yang tidak merujuk kepada Allah. Hanya kata Tuhan merujuki kepada Allah dikhaskan menggunakan huruf besar.

    Yang kelima, penggunaan huruf besar untuk gelaran, atau jawatan seseorang tetapi diikuti dengan nama penyandang tersebut. Contoh: Pegawai Audit Encik Ramli bin Sabri, Ketua Pengarah Operasi Dato' Manimaran a/l Perumal dan seumpamanya.

    Yang keenam, huruf besar akan digunakan sebagai huruf pertama nama jabatan, kementerian dan seumpamanya. Hal ini juga merujuk penggunaan huruf besar untuk kata ganti nama khas.
    Contohnya, Institut Aminuddin Baki, Dewan Tunku Canselor Universiti Malaya, Unit Komunikasi dan Koperat, Dewan Bahasa dan Pustaka, dan seumpamanya.

    Ketujuh, huruf besar digunakan sebagai huruf pertama setiap unsur gelaran kehormat, rujukan kehormat, nama gelaran pangkat atau keturunan dan nama gelaran agama; yang diikuti dengan nama orang.
    Contohnya, Yang Berbahagia Tuan Syed Borhan bin Syed Bustamam, Raja Ahmad Alauddin, Haji Muhammad Zaman, Tun Seri Dr. Mahathir Mohammad, dan seumpamanya.
    Penggunaan kelapan, huruf besar sebagai huruf pertama sapaan dalam surat rasmi dan sapaan tersebut tidak perlu diikuti oleh nama orang. Contohnya, Yang Berhormat Dato', Tuan Haji, Tuan, Puan, dan sebagainya.
    Yang kesembilan, huruf besar digunakan sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari perayaan dan kebesaran, dan peristiwa bersejarah. Contohnya, Masihi, Hijriah, Syawal, Oktober,Hari Raya Korban, Hari Pekerja, Israk dan Mikraj, dan seumpamanya.
    Yang kesepuluh, penggunaan huruf besar sebagau huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, etnik, dan suku bahasa. Contohnya, kaum Bidayuh, bangsa Arab, bahasa Cina, orang Inggeris dan seumpamanya.
    Walau bagaimanapun, apabila nama bangsa, suku bangsa dan bahasa itu dijadikan kata dasar kepada kata terbitan, nama tersebut tidak lagi menggunakan huruf besar. Seperti, keinggerisan, kemelayuan, kearab-araban dan sebagainya.
    Yang kesebelas, penggunaan huruf besar sebagai huruf pertama nama atau judul buku, majalah, akhbar, dan karangan atau artikel. Contohnya, Berita Harian, Konserto Terakhir, Antologi Anak Laut, "Pembentukan Kata Terbitan", Majalah Diskusi Minda, Jurnal Dewan Bahasa dan seumpamanya. Walau bagaimanapun kata hubung dan kata yang ada dalam sesuatu judul atau tajuk tidak menggunakan huruf besar; kecuali jika diletakkan di awal nama, tajuk atau judul tersebut. Contohnya, Panduan Pengucapan Awam dalam Konteks, Penggunaan Kata Majmuk dan Kata Ganda dalam Ayat, Dan, Kini Dia Berlalu, Dari Sudut Pendengaran, dan seumpamanya.
    Yang kedua belas, huruf besar digunakan sebagai huruf pertama dalam nama geografi dan nama tempat (seperti negeri, negara, daerah, taman dan sebagainya). Contohnya, Kampung Permatang Tengah, Semenanjung Malaysia, Pelabuhan Klang Barat, Jalan Permata dan seumpamanya.
    Namun, nama geografi yang disebut secara umum tidaklah menggunakan huruf besar. Seperti, permatang yang tinggi, di anak sungai yang deras, mengunjur ke barat, condong ke arah selatan. Nama geografi yang digunakan sebagai nama buah,nama makanan,atau makanan; juga tidak menggunakan huruf besar seperti buah melaka, mi bandung, nasi goreng pattaya dan seumpamanya.

    Ketigabelas, huruf besar digunakan sebagai huruf pertama dalam singkatan nama gelaran, pangkat dan sapaan. Perkataan tersebut biasa terdiri daripada satu nama sahaja. Contohnya, Pn. Hadijah Harun, Sjn. Hassan, Prof Azizi b. Aziz dan seumpamanya.
    Penggunaan huruf besar yang keempat belas sebagai huruf pertama dalam setiap perkataan yang diulang penuh dalam kata ganda seperti, Undang-Undang Kecil Persekutuan, Pertubuhan-Pertubuhan Belia Malaysia, Peguam-Peguam Mahkamah Syariah, Mufti-Mufti Malaysia dan seumpamanya.
    Seterusnya huruf besar digunakan untuk semua huruf yang membentuk singkatan nama khas, yang terdiri daripada nama negeri, negara, jabatan, institusi, pertubuhan, organisasi dan lain-lain. Contohnya, KB (Kota Bahru), MPAJ (Majlis Perbandaran Ampang Jaya), SM (Sebelum Masihi), DBP (Dewan Bahasa dan Pustaka) dan seumpamanya.
    Huruf besar juga digunakan sebagai huruf pertama sesuatu akronim yang dibentuk daripada cantuman huruf dan suku kata yang membentuk rangkai kata atau frasa. Contohnya, Perhilitan (Perlindungan Hidupan Liar Taman Negara), Intan (Institut Tadbir Awam Negara), dan seumpamanya.
    Untuk akronim nama khas yang dibentuk melalui pencantuman suku kata awal sejumlah perkataan pertamatnya juga ditulis menggunakan huruf besar. Contohnya, Perkeso (Pertubuhan Keselamatan Sosial), Bernama (Berita Nasional Malaysia) dan seumpamanya.
    Huruf besar juga digunakan untuk semua huruf yang membentuk akronim nama khas hasil percantuman huruf awal setiap kata dalam rangkai kata atau frasa. Contohnya, ABIM (Angkatan Belia Islam Malaysia), IKIM (Institut Kefahaman Islam Malaysia), USM (Universiti Sains Malaysia) dan seumpamanya.
    Yang terakhir, huruf besar digunakan untuk semua huruf yang membentuk singkatan rujukan kehormat, jawatan dan pingat kebesaran. Contohnya, YM (Yang Mulia), YAB (Yang Amat Berhormat), PJK (Pingat Jasa Kebaktian), JP (Jaksa Pendamai), dan seumpamanya.
    Berdasarkan penjelasan tersebut, penggunaan huruf besar tidaklah digunakan semata-mata untuk kata nama khas tetapi lebih banyak daripada itu. Dalam penulisan esei, karangan dan rencana; aspek ini mesti dititikberatkan. Para pelajar perlu perihatin dan sensitif dengan penggunaan huruf besar ini terutama untuk penulisan karangan dalam kertas jawapan peperiksaan. Kesalahan penggunaan huruf besar ini akan dikatogerikan dalam kesalahan ejaan dan mungkin menyebabkan pemotongan markah. Biarpun pemotongan markah itu mungkin sedikit, tetapi hal itu akan mempengaruhi markah dalam kertas yang diduduki.
    Semoga catatan ini memberikan manafaat untuk kalian, para pelajar umumnya dan calon peperiksaan khususnya.
    Wassalam..

    Isnin, 13 Julai 2009

    LARAS BAHASA (3)


    http://t_wahyu.staff.gunadarma.ac.id

    RAGAM DAN LARAS BAHASA

    1. Ragam Dan Laras Bahasa
    Ragam Bahasa adalah variasi bahasa menurut pemakaian, yang berbeda-beda menurut topik yang dibicarakan, menurut hubungan pembicara, kawan bicara, orang yang dibicarakan, serta menurut medium pembicara (Bachman, 1990). Ragam bahasa yang oleh penuturnya dianggap sebagai ragam yang baik (mempunyai prestise tinggi), yang biasa digunakan di kalangan terdidik, di dalam karya ilmiah (karangan teknis, perundang-undangan), di dalam suasana resmi, atau di dalam surat menyurat resmi (seperti surat dinas) disebut ragam bahasa baku atau ragam bahasa resmi.
    Menurut Dendy Sugono (1999 : 9), bahwa sehubungan dengan pemakaian bahasa Indonesia, timbul dua masalah pokok, yaitu masalah penggunaan bahasa baku dan tak baku. Dalam situasi remi, seperti di sekolah, di kantor, atau di dalam pertemuan resmi digunakan bahasa baku. Sebaliknya dalam situasi tak resmi, seperti di rumah, di taman, di pasar, kita tidak dituntut menggunakan bahasa baku.
    Ditinjau dari media atau sarana yang digunakan untuk menghasilkan bahasa, yaitu (1) ragam bahasa lisan, (2) ragam bahasa tulis. Bahasa yang dihasilkan melalui alat ucap (organ of speech) dengan fonem sebagai unsur dasar dinamakan ragam bahasa lisan, sedangkan bahasa yang dihasilkan dengan memanfaatkan tulisan dengan huruf sebagai unsur dasarnya, dinamakan ragam bahasa tulis. Jadi dalam ragam bahasa lisan, kita berurusan dengan lafal, dalam ragam bahasa tulis, kita berurusan dengan tata cara penulisan (ejaan). Selain itu aspek tata bahasa dan kosa kata dalam kedua jenis ragam itu memiliki hubungan yang erat. Ragam bahasa tulis yang unsur dasarnya huruf, melambangkan ragam bahasa lisan. Oleh karena itu, sering timbul kesan bahwa ragam bahasa lisan dan tulis itu sama. Padahal, kedua jenis ragam bahasa itu berkembang menjdi sistem bahasa yang memiliki seperangkat kaidah yang tidak identik benar, meskipun ada pula kesamaannya. Meskipun ada keberimpitan aspek tata bahasa dan kosa kata, masing-masing memiliki seperangkat kaidah yang berbeda satu dari yang lain.

    1.1 Ragam Bahasa
    Di dalam bahasa Indonesia disamping dikenal kosa kata baku Indonesia dikenal pula kosa kata bahasa Indonesia ragam baku, yang alih-alih disebut sebagai kosa kata baku bahasa Indonesia baku. Kosa kata baasa Indonesia ragam baku atau kosa kata bahasa Indonesia baku adalah kosa kata baku bahasa Indonesia, yang memiliki ciri kaidah bahasa Indonesia ragam baku, yang dijadikan tolok ukur yang ditetapkan berdasarkan kesepakatan penutur bahasa Indonesia, bukan otoritas lembaga atau instansi di dalam menggunakan bahasa Indonesia ragam baku. Jadi, kosa kata itu digunakan di dalam ragam baku bukan ragam santai atau ragam akrab. Walaupun demikian, tidak tertutup kemungkinan digunakannya kosa kata ragam baku di dalam pemakian ragam-ragam yang lain asal tidak mengganggu makna dan rasa bahasa ragam yang bersangkutan.
    Suatu ragam bahasa, terutama ragam bahasa jurnalistik dan hukum, tidak tertutup kemungkinan untuk menggunakan bentuk kosakata ragam bahasa baku agar dapat menjadi anutan bagi masyarakat pengguna bahasa Indonesia. Dalam pada itu perlu yang perlu diperhatikan ialah kaidah tentang norma yang berlaku yang berkaitan dengan latar belakang pembicaraan (situasi pembicaraan), pelaku bicara, dan topik pembicaraan (Fishman ed., 1968; Spradley, 1980).
    Menurut Felicia (2001 : 8), ragam bahasa dibagi berdasarkan :
    1. Media pengantarnya atau sarananya, yang terdiri atas :
    a. Ragam lisan.
    b. Ragam tulis.
    Ragam lisan adalah bahasa yang diujarkan oleh pemakai bahasa. Kita dapat menemukan ragam lisan yang standar, misalnya pada saat orang berpidato atau memberi sambutan, dalam situasi perkuliahan, ceramah; dan ragam lisan yang nonstandar, misalnya dalam percakapan antarteman, di pasar, atau dalam kesempatan nonformal lainnya.
    Ragam tulis adalah bahasa yang ditulis atau yang tercetak. Ragam tulis pun dapat berupa ragam tulis yang standar maupun nonstandar. Ragam tulis yang standar kita temukan dalam buku-buku pelajaran, teks, majalah, surat kabar, poster, iklan. Kita juga dapat menemukan ragam tulis nonstandar dalam majalah remaja, iklan, atau poster.

    2. Berdasarkan situasi dan pemakaian
    Ragam bahasa baku dapat berupa : (1) ragam bahasa baku tulis dan (2) ragam bahasa baku lisan. Dalam penggunaan ragam bahasa baku tulis makna kalimat yang diungkapkannya tidak ditunjang oleh situasi pemakaian, sedangkan ragam bahasa baku lisan makna kalimat yang diungkapkannya ditunjang oleh situasi pemakaian sehingga kemungkinan besar terjadi pelesapan unsur kalimat. Oleh karena itu, dalam penggunaan ragam bahasa baku tulis diperlukan kecermatan dan ketepatan di dalam pemilihan kata, penerapan kaidah ejaan, struktur bentuk kata dan struktur kalimat, serta kelengkapan unsur-unsur bahasa di dalam struktur kalimat.
    Ragam bahasa baku lisan didukung oleh situasi pemakaian sehingga kemungkinan besar terjadi pelesapan kalimat. Namun, hal itu tidak mengurangi ciri kebakuannya. Walaupun demikian, ketepatan dalam pilihan kata dan bentuk kata serta kelengkapan unsur-unsur di dalam kelengkapan unsur-unsur di dalam struktur kalimat tidak menjadi ciri kebakuan dalam ragam baku lisan karena situasi dan kondisi pembicaraan menjadi pendukung di dalam memahami makna gagasan yang disampaikan secara lisan.
    Pembicaraan lisan dalam situasi formal berbeda tuntutan kaidah kebakuannya dengan pembicaraan lisan dalam situasi tidak formal atau santai. Jika ragam bahasa lisan dituliskan, ragam bahasa itu tidak dapat disebut sebagai ragam tulis, tetapi tetap disebut sebagai ragam lisan, hanya saja diwujudkan dalam bentuk tulis. Oleh karena itu, bahasa yang dilihat dari ciri-cirinya tidak menunjukkan ciri-ciri ragam tulis, walaupun direalisasikan dalam bentuk tulis, ragam bahasa serupa itu tidak dapat dikatakan sebagai ragam tulis. Kedua ragam itu masing-masing, ragam tulis dan ragam lisan memiliki ciri kebakuan yang berbeda.
    Contoh perbedaan ragam bahasa lisan dan ragam bahasa tulis (berdasarkan tata bahasa dan kosa kata) :
    1. Tata Bahasa
    (Bentuk kata, Tata Bahasa, Struktur Kalimat, Kosa Kata)
    a. Ragam bahasa lisan :
    - Nia sedang baca surat kabar
    - Ari mau nulis surat
    - Tapi kau tak boleh nolak lamaran itu.
    - Mereka tinggal di Menteng.
    - Jalan layang itu untuk mengatasi kemacetan lalu lintas.
    - Saya akan tanyakan soal itu
    .
    b. Ragam bahasa Tulis :
    - Nia sedangmembaca surat kabar
    - Ari mau menulis surat
    - Namun, engkau tidak boleh menolak lamaran itu.
    - Mereka bertempat tinggal di Menteng
    - Jalan layang itu dibangun untuk mengatasi kemacetan lalu lintas.
    - Akan saya tanyakan soal itu.

    2. Kosa kata
    Contoh ragam lisan dan tulis berdasarkan kosa kata :
    a. Ragam Lisan
    - Ariani bilang kalau kita harus belajar
    - Kita harus bikin karya tulis
    - Rasanya masih terlalu pagi buat saya, Pak
    b. Ragam Tulis
    - Ariani mengatakan bahwa kita harus belajar
    - Kita harus membuat karya tulis.
    - Rasanya masih terlalu muda bagi saya, Pak.
    Istilah lain yang digunakan selain ragam bahasa baku adalah ragam bahasa standar, semi standar dan nonstandar.
    a. ragam standar,
    b. ragam nonstandar,
    c. ragam semi standar.
    Bahasa ragam standar memiliki sifat kemantapan berupa kaidah dan aturan tetap. Akan tetapi, kemantapan itu tidak bersifat kaku. Ragam standar tetap luwes sehingga memungkinkan perubahan di bidang kosakata, peristilahan, serta mengizinkan perkembangan berbagai jenis laras yang diperlukan dalam kehidupan modem (Alwi, 1998: 14).
    Pembedaan antara ragam standar, nonstandar, dan semi standar dilakukan berdasarkan :
    a. topik yang sedang dibahas,
    b. hubungan antarpembicara,
    c. medium yang digunakan,
    d. lingkungan, atau
    e. situasi saat pembicaraan terjadi
    Ciri yang membedakan antara ragam standar, semi standar dan nonstandar :
    · penggunaan kata sapaan dan kata ganti,
    · penggunaan kata tertentu,
    · penggunaan imbuhan,
    · penggunaan kata sambung (konjungsi), dan
    · penggunaan fungsi yang lengkap.
    Penggunaan kata sapaan dan kata ganti merupakan ciri pembeda ragam standar dan ragam nonstandar yang sangat menonjol. Kepada orang yang kita hormati, kita akan cenderung menyapa dengan menggunakan kata Bapak, Ibu, Saudara, Anda. Jika kita menyebut diri kita, dalam ragam standar kita akan menggunakan kata saya atau aku. Dalam ragam nonstandar, kita akan menggunakan kata gue.
    Penggunaan kata tertentu merupakan ciri lain yang sangat menandai perbedaan ragam standar dan ragam nonstandar. Dalam ragam standar, digunakan kata-kata yang merupakan bentuk baku atau istilah dan bidang ilmu tertentu. Penggunaan imbuhan adalah ciri lain. Dalam ragam standar kita harus menggunakan imbuhan secara jelas dan teliti.
    Penggunaan kata sambung (konjungsi) dan kata depan (preposisi) merupakan ciri pembeda lain. Dalam ragam nonstandar, sering kali kata sambung dan kata depan dihilangkan. Kadang kala, kenyataan ini mengganggu kejelasan kalimat.
    Contoh : (1) Ibu mengatakan, kita akan pergi besok
    (1a) Ibu mengatakan bahwa kita akan pergi besok
    Pada contoh (1) merupakan ragam semi standar dan diperbaiki contoh (1a) yang merupakan ragam standar.
    Contoh : (2) Mereka bekerja keras menyelesaikan pekerjaan itu.
    (2a) Mereka bekerja keras untuk menyelesaikan pekerjaan itu.
    Kalimat (1) kehilangan kata sambung (bahwa), sedangkan kalimat (2) kehilangan kata depan (untuk). Dalam laras jurnalistik kedua kata ini sering dihilangkan. Hal ini menunjukkan bahwa laras jurnalistik termasuk ragam semi standar.
    Kelengkapan fungsi merupakan ciri terakhir yang membedakan ragam standar dan nonstandar. Artinya, ada bagian dalam kalimat yang dihilangkan karena situasi sudah dianggap cukup mendukung pengertian. Dalam kalimat-kalimat yang nonstandar itu, predikat kalimat dihilangkan. Seringkali pelesapan fungsi terjadi jika kita menjawab pertanyaan orang. Misalnya, Hai, Ida, mau ke mana?” “Pulang.” Sering kali juga kita menjawab “Tau.” untuk menyatakan ‘tidak tahu’. Sebenarnya, pĂ«mbedaan lain, yang juga muncul, tetapi tidak disebutkan di atas adalah Intonasi. Masalahnya, pembeda intonasi ini hanya ditemukan dalam ragam lisan dan tidak terwujud dalam ragam tulis.

    1.2 Laras Bahasa
    Pada saat digunakan sebagai alat komunikasi, bahasa masuk dalam berbagai laras sesuai dengan fungsi pemakaiannya. Jadi, laras bahasa adalah kesesuaian antara bahasa dan pemakaiannya. Dalam hal ini kita mengenal iklan, laras ilmiah, laras ilmiah populer, laras feature, laras komik, laras sastra, yang masih dapat dibagi atas laras cerpen, laras puisi, laras novel, dan sebagainya.
    Setiap laras memiliki cirinya sendiri dan memiliki gaya tersendiri. Setiap laras dapat disampaikan secara lisan atau tulis dan dalam bentuk standar, semi standar, atau nonstandar. Laras bahasa yang akan kita bahas dalam kesempatan ini adalah laras ilmiah.

    2. Laras llmiah
    Dalam uraian di atas dikatakan bahwa setiap laras dapat disampaikan dalam ragam standar, semi standar, atau nonstandar. Akan tetapi, tidak demikian halnya dengan laras ilmiah. Laras ilmiah harus selalu menggunakan ragam standar.
    Sebuah karya tulis ilmiah merupakan hasil rangkaian gagasan yang merupakan hasil pemikiran, fakta, peristiwa, gejala, dan pendapat. Jadi, seorang penulis karya ilmiah menyusun kembali pelbagai bahan informasi menjadi sebuah karangan yang utuh. Oleh sebab itu, penyusun atau pembuat karya ilmiah tidak disebut pengarang melainkan disebut penulis (Soeseno, 1981: 1).
    Dalam uraian di atas dibedakan antara pengertian realitas dan fakta. Seorang pengarang akan merangkaikan realita kehidupan dalam sebuah cerita, sedangkan seorang penulis akan merangkaikan berbagai fakta dalam sebuah tulisan. Realistis berarti bahwa peristiwa yang diceritakan merupakan hal yang benar dan dapat dengan mudah dibuktikan kebenarannya, tetapi tidak secara langsung dialami oleh penulis. Data realistis dapat berasal dan dokumen, surat keterangan, press release, surat kabar atau sumber bacaan lain, bahkan suatu peristiwa faktual. Faktual berarti bahwa rangkaian peristiwa atau percobaan yang diceritakan benar-benar dilihat, dirasakan, dan dialami oleh penulis (Marahimin, 1994: 378).
    Karya ilmiah memiliki tujuan dan khalayak sasaran yang jelas. Meskipun demikian, dalam karya ilmiah, aspek komunikasi tetap memegang peranan utama. Oleh karenanya, berbagai kemungkinan untuk penyampaian yang komunikatif tetap harus dipikirkan. Penulisan karya ilmiah bukan hanya untuk mengekspresikan pikiran tetapi untuk menyampaikan hasil penelitian. Kita harus dapat meyakinkan pembaca akan kebenaran hasil yang kita temukan di lapangan. Dapat pula, kita menumbangkan sebuah teori berdasarkan hasil penelitian kita. Jadi, sebuah karya ilmiah tetap harus dapat secara jelas menyampaikan pesan kepada pembacanya.
    Persyaratan bagi sebuah tulisan untuk dianggap sebagai karya ilmiah adalah sebagai berikut (Brotowidjojo, 1988: 15-16).
    1. Karya ilmiah menyajikan fakta objektif secara sistematis atau menyajikan aplikasi hukum alam pada situasi spesifik.
    2. Karya ilmiah ditulis secara cermat, tepat, benar, jujur, dan tidak bersifat terkaan. Dalam pengertian jujur terkandung sikap etik penulisan ilmiah, yakni penyebutan rujukan dan kutipan yang jelas.
    3. Karya ilmiah disusun secara sistematis, setiap langkah direncanakan secara terkendali, konseptual, dan prosedural.
    4. Karya ilmiah menyajikan rangkaian sebab-akibat dengan pemahaman dan alasan yang indusif yang mendorong pembaca untuk menarik kesimpulan.
    5. Karya ilmiah mengandung pandangan yang disertai dukungan dan pembuktian berdasarkan suatu hipotesis.
    6. Karya ilmiah ditulis secara tulus. Hal itu berarti bahwa karya ilmiah hanya mengandung kebenaran faktual sehingga tidak akan memancing pertanyaan yang bernada keraguan. Penulis karya ilmiah tidak boleh memanipulasi fakta, tidak bersifat ambisius dan berprasangka. Penyajiannya tidak boleh bersifat emotif.
    7. Karya ilmiah pada dasarnya bersifat ekspositoris. Jika pada akhirnya timbul kesan argumentatif dan persuasif, hal itu ditimbulkan oleh penyusunan kerangka karangan yang cermat. Dengan demikian, fakta dan hukum alam yang diterapkan pada situasi spesifik itu dibiarkan berbicara sendiri. Pembaca dibiarkan mengambil kesimpulan sendiri berupa pembenaran dan keyakinan akan kebenaran karya ilmiah tersebut.


    Berdasarkan uraian di atas, dari segi bahasa, dapat dikatakan bahwa karya ilmiah memiliki tiga ciri, yaitu :
    1. harus tepat dan tunggal makna, tidak remang nalar atau mendua makna
    2. harus secara tepat mendefinisikan setiap istilah, sifat, dan pengertian yang digunakan, agar tidak menimbulkan kerancuan atau keraguan
    3. harus singkat, berlandaskan ekonomi bahasa.
    Disamping persyaratan tersebut di atas, untuk dapat dipublikasikan sebagai karya ilmiah ada ketentuan struktur atau format karangan yang kurang lebih bersifat baku. Ketentuan itu merupakan kesepakatan sebagaimana tertuang dalam International Standardization Organization (ISO). Publikasi yang tidak mengindahkan ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam ISO memberikan kesan bahwa publikasi itu kurang valid sebagai terbitan ilmiah (Soehardjan, 1997 : 10). Struktur karya ilmiah (Soehardjan, 1997 : 38) terdiri atas judul, nama penulis, abstrak, pendahuluan, bahan dan metode, hasil dan pembahasan, kesimpulan, ucapan terima kasih dan daftar pustaka. ISO 5966 (1982) menetapkan agar karya ilmiah terdiri atas judul, nama penulis, abstrak, kata kunci, pendahuluan, inti tulisan (teori metode, hasil, dan pembahasan), simpulan, dan usulan, ucapan terima kasih, dan daftar pustaka (Soehardjan, 1997 : 38).

    3. Ragam Bahasa Keilmuan
    Menurut Sunaryo, (1994 : 1), bahwa dalam berkomunikasi, perlu diperhatikan kaidah-kaidah berbahasa, baik yang berkaitan kebenaran kaidah pemakaian bahasa sesuai dengan konteks situasi, kondisi, dan sosio budayanya. Pada saat kita berbahasa, baik lisan maupun tulis, kita selalu memperhatikan faktor-faktor yang menentukan bentuk-bentuk bahasa yang kita gunakan. Pada saat menulis, misalnya kita selalu memperhatikan siapa pembaca tulisan kita , apa yang kita tulis, apa tujuan tulisan itu, dan di media apa kita menulis. Hal yang perlu mendapat perhatian tersebut merupakan faktor penentu dalam berkomunikasi. Faktor-faktor penentu berkomunikasi meliputi : partisipan, topik, latar, tujuan, dan saluran (lisan atau tulis).
    Partisipan tutur ini berupa PI yaitu pembicara/penulis dan P2 yaitu pembaca atau pendengar tutur. Agar pesan yang disampaikan dapat terkomunikasikan dengan baik, maka pembicara atau penulis perlu (a) mengetahui latar belakang pembaca/pendengar, dan (b) memperhatikan hubungan antara pembicara/penulis dengan pendengar/pembaca. Hal itu perlu diketahui agar pilihan bentuk bahasa yang digunakan tepat , disamping agar pesannya dapat tersampaikan, agar tidak menyinggung perasaan, menyepelekan, merendahkan dan sejenisnya.
    Topik tutur berkenaan dengan masalah apa yang disampaikan penutur ke penanggap penutur. Penyampaian topik tutur dapat dilakukukan secara : (a) naratif (peristiwa, perbuatan, cerita), (b) deskriptif (hal-hal faktual : keadaan, tempat barang, dsb.), (c). ekspositoris, (d) argumentatif dan persuasif.
    Ragam bahasa keilmuan mempunyai ciri :
    (1) cendekia : bahasa Indonesia keilmuan itu mampu digunakan untuk mengungkapkan hasil berpikir logis secara tepat.
    (2) lugas dan jelas : bahasa Indonesia keilmuan digunakan untuk menyampaikan gagasan ilmiah secara jelas dan tepat.
    (3) gagasan sebagai pangkal tolak : bahasa Indonesia keilmuan digunakan dengan orientasi gagasan. Hal itu berarti penonjolan diarahkan pada gagasan atau hal-hal yang diungkapkan, tidak pada penulis.
    (4) Formal dan objektif : komunikasi Ilmiah melalui teks ilmiah merupakan komunikasi formal. Hal ini berarti bahwa unsur-unsur bahasa Indonesia yang digunakan dalam bahasa Indonesia keilmuan adalah unsur-unsur bahasa yang berlaku dalam situasi formal atau resmi. Pada lapis kosa kata dapat ditemukan kata-kata yang berciri formal dan kata-kata yang berciri informal (Syafi’ie, 1992:8-9).

    Contoh :
    Kata berciri formal Kata berciri informal
    Korps korp
    Berkata bilang
    Karena lantaran
    Suku cadang onderdil
    4. Laras Ilmiah Populer
    Laras ilmiah populer merupakan sebuah tulisan yang bersifat ilmiah, tetapi diungkapkan dengan cara penuturan yang mudah dimengerti. Karya ilmiah populer tidak selalu merupakan hasil penelitian ilmiah. Tulisan itu dapat berupa petunjuk teknis, pengalaman dan pengamatan biasa yang diuraikan dengan metode ilmiah. Jika karya ilmiah harus selalu disajikan dalam ragam bahasa yang standar, karya ilmiah populer dapat disajikan dalam ragam standar, semi standar dan nonstandar. Penyusun karya ilmiah populer akan tetap disebut penulis dan bukan pengarang, karena proses penyusunan karya ilmiah populer sama dengan proses penyusunan karya ilmiah. Pembedaan terjadi hanya dalam cara penyajiannya.
    Seperti diuraikan di atas, persyaratan yang berlaku bagi sebuah karya ilmiah berlaku pula bagi karya ilmiah populer. Akan tetapi, dalam karya ilmiah populer terdapat pula persoalan lain, seperti kritik terhadap pemerintah, analisis atas suatu peristiwa yang sedang populer di tengah masyarakat, jalan keluar bagi persoalan yang sedang dihadapi masyarakat, atau sekedar informasi baru yang ingin disampaikan kepada masyarakat.
    Jika karya ilmiah memiliki struktur yang baku, tidak demikian halnya dengan karya ilmiah populer. Oleh karena itu, karya ilmiah populer biasanya disajikan melalui media surat kabar dan majalah, biasanya, format penyajiannya mengikuti format yang berlaku dalam laras jurnalistik. Pemilihan topik dan perumusan tema harus dilakukan dengan cermat. Tema itu kemudian dikerjakan dengan jenis karangan tertentu, misalnya narasi, eksposisi, argumentasi, atau deskripsi. Secara lebih rinci lagi, penulis dapat mengembangkan gagasannya dalam berbagai bentuk pengembangan paragraf seperti pola pemecahan masalah, pola kronologis, pola perbandingan, atau pola sudut pandang.




    LARAS BAHASA ( 2 )

    LARAS BAHASA

    Perbincangan mengenai laras bahasa tidak dapat terlepas daripada membincangkan dua konsep, iaitu pengguna dan penggunaan. Pengguna ialah orang yang menggunakan sesuatu bahasa dan penggunaan ialah bagaimana sesuatu bahasa itu digunakan dengan cara yang berbeza-beza, misalnya dialek Kelantan, Melaka, Sarawak dan sebagainya.

    Penggunaan bahasa yang berbeza-beza ini melahirkan laras. Ini disebabkan penggunaan bahasa yang berbeza-beza berdasarkan situasi dan faktor lain melahirkan kata-kata yang berbeza mengikut keadaan. Misalnya kata-kata yang digunakan untuk bergurau-senda adalah berbeza daripada kata –kata yang digunakan untuk menyampaikan sesuatu ucapan. Oleh itu, bolehlah dirumuskan bahawa penggunaaan bahasa yang berbeza-beza berdasarkan faktor-faktor sosial seperti keadaan dan tempat, disebut sebagai laras bahasa atau laras sosial. Manakala penggunaan bahasa yang berbeza-beza berdasarkan faktor geografi atau daerah disebut sebagai dialek daerah.

    Laras bahasa boleh didefinisikan sebagai gaya atau cara penggunaan sesuatu bahasa. Sesuatu laras bermaksud variasi yang ada pada tiap-tiap penutur. Laras bahasa biasanya berubah-ubah mengikut situasi. Ciri-ciri laras yang penting ialah perbendaharaan kata, susunan ayat dan frasa yang digunakan. Sesuatu laras tertentu digunakan utuk keadaan atau situasi tertentu. Daripada suatu segi, dapat dikatakan bahawa dengan memilih laras yang tidak sama untuk situasi-situasi yang berlainan, anggota masyarakat dapat menunjukkan bahawa mereka sedar akan situasi-situasi sosial yang berlainan yang wujud di sekitar mereka.


    Laras bahasa secara kasarnya dapat dikaitkan dengan penggunaan bahasa penyampaian yang bersesuaian dengan bidang dan situasi bahasa atau konteks pengucapan. Laras bahasa juga boleh diertikan sebagai ciri-ciri khusus penggunaan bahasa mengikut bidang sesuatu ujaran atau wacana digunakan, contohnya laras bahasa doa, khutbah, upacara, sukan dan sebagainya.

    Laras dipengaruh oleh latar, penutur, peserta dan tujuan. Selain itu, laras juga dipengaruhi oleh tatabahasa, contohnya penggunaan ayat aktif dan pasif, dan panjang pendek ayat akan menghasilkan laras yang berbeza, di samping penggunaan kata-kata tertentu seperti kata-kata pinjaman dari bahasa Arab, bahasa Inggeris dan sebagainya, contohnya berfirman (laras khutbah/ceramah agama), multi (bahasa Inggeris) dan seumpamanya.

    Definisi Laras Bahasa

    Laras bahasa bermaksud gaya dan penggunaan sesuatu bahasa digunakan/gaya atau cara penggunaan sesuatu bahasa.

    Laras ialah bentuk bahasa yang wujud akibat situasi sosial berlainan merujuk kepada cara penggunaan sesuatu bahasa dan variasi bahasa mengikut bidang dan situasi seseorang penutur sewaktu berbahasa, sama ada secara lisan atau tulisan.

    Laras didefinisi sebagai jenis-jenis bahasa yang digunakan mengikut situsai-situasi yang berlainan
    - Ure dan Ellis (1977)

    Laras bahasa dapat ditakrifkan sebagai variasi bahasa yang berbeza berdasarkan fungsi dan boleh berubah-ubah. – Halliday(1968)

    Laras bahasa ialah khusus dalam penggunaan bahasa menurut bidang penggunaannya
    -Asmah Hj.Omar (1984)

    Penggunaan laras bahasa ditentukan oleh dua faktor,
    Ciri-ciri keperihalan sesuatu peristiwa bahasa
    - Situasi luaran
    berdasarkan latar belakang social dan kebudayaan sesuatu masyarakat bahasa
    - Situasi persekitaran
    berdasarkan aspek-aspek yang terlibat dalam penggunaan bahasa mengikut empat faktor berikut:
    i. Cara penyampaian (lisan, bertulis, bahasa isyarat dan sebagainya.
    ii. Hubungan social dan peribadi antara pengguna bahasa
    iii. Bahan yang diperkatakan
    iv. Fungsi-fungsi social perlakuan bahasa (rasmi/ tidak rasmi)
    Ciri-ciri linguistik
    - unsur-unsur sistem bahasa itu iaitu aspek bunyinya, aspek perkataannya serta frasa dan ayatnya.
    - Pemisah utama laras ialah tatabahasa dan perbendaharaan kata
    · Aspek bunyi – nada suara (drama ,ucapan dll)
    · Aspek perkataan –perkataan khusus berdasarkan bidang, unsur kolokasi (dua perkataan yang berkaitan), perkataan pinjaman
    · Aspek ayat, dari segi binaan, susunan, dan panjang pendek

    Jenis-jenis dan ciri-ciri Laras bahasa
    Laras Bahasa Biasa
    - Tidak melibatkan sebarang bidang ilmu atau konteks yang khusus
    - Tiada istilah teknikal
    - Struktur ayatnya mudah, ringkas, dan padat
    - Laras bahasa biasa formal digunakan dalam situasi rasmi sahaja
    Contoh: Laras untuk majlis akad nikah
    Laras sewaktu majlis pertunangan
    - Laras bahasa biasa tidak formal menggunakan ciri-ciri bahasa basahan
    Contoh: Bahasa di pasaran harian
    Bahasa sewaktu membeli barang di gerai-gerai
    - Cakap-cakap mulut sahaja disebabkan keperluan untuk berkomunikasi
    - Kadangkala bahasa dicampuradukkan dengan bahasa penutur yang berlainan ras dan tempat
    - Adakala digunakan dalam komunikasi dalam kalangan kaum berbeza
    - Bahasa yang dipermudahkan untuk perhubungan

    Laras bahasa Perniagaan/iklan
    - Berbentuk pemberitahuan fakta
    - Maklumat disampakan dengan ringkas tetapi terperinci
    - Ayat ringkas dan pendek –banyak menggunakan kata adjektif
    - Bersifat imaginative dan kreatif
    - Menggunakan retorik pujukan dan bahasa pengaruhan-bertujuan untuk memujuk dan mempengaruni pengguna
    - Cara penyampaian menarik dan mesti
    - Mementingkan pemilihan dan penyusunan kata tetapi tidak mementingkan tatabahasa
    - Menggunakan slogan atau penyataan tertentu untuk menyakinkan pengguna.
    - Iklan dihasilkan dengan beberapa kaedah
    · Slogan
    · Kaedah penyataan –Lot banglo untuk dijual
    · Berkaitan konsep –Rosyam Nor dan Power Root
    · Pengisytiharan – Viva kereta penjimat masa terhebat
    · Kaedah umpan – Hadiah istimewa untuk 100 peserta terawal
    · Mesra - TV9 Dekat di hati
    · Bandingan - Fab mencuci lebih putih
    · Gesaan - Segeralah rebut peluang keemasan ini.
    · Pertanyaan - Pernahkah anda melihat kawasan perairan terhebat?

    Laras Bahasa Sains dan Teknologi
    - Laras bahasa ilmiah dan bersifat formal dan tidak menggunakan bahasa basahan
    - Bersifat intelektual, saintifik, formal dan objektif
    - Maklumat yang diberi berdasar kepada kajian dan fakta
    - Mementingkan kejelasan dan ketepatan fakta
    - Banyak menggunakan istilah sain dan teknikal
    - Penggunaan istilah-istilah pinjaman terutama daripada bahasa Inggeri
    - Lebih banyak penggunaan kata nama dan ragam ayat pasif

    Laras bahasa Media Massa
    - Ayat berita dan penyata
    - Bahasa yang paling mudah diterima dan difahami
    - Bahasa yang mudah, jelas dan tepat
    - Ringkas, padat dan bermaklumat
    - Tidak mementingkan stuktur ayat majmuk
    - Tidak mementingkan kata hubung, dan unsur tatabahasa seperti imbuhan
    - Tidak menggunakan istilah teknikal atau khusus dan sukar
    - Bersifat melaporkan sesuatu peristiwa yang berlaku
    - Mengandungi judul dan teks.

    Laras Bahasa Rencana
    - bersifat umum
    - digunakan menyampaikan kepelbagaian idea tentang sesuatu isu
    - mudah difahami
    - gaya bahasa penulisan menarik yang menjurus kepada tajuk rencana
    - bersifat melaporkan sesuatu kepada pembaca secara umum ataupun secara terperinci

    Laras bahasa Undang-undang
    - Teks berkaitan dengan perundangan
    - Mengandungi prinsip undang-undang dan berbentuk akta – terbahagi kepada bahagian dan seksyen
    - Penggunaan istilah-istilah khusus undang-undang dan banyak mengunakan istilah yang dipinjam dalam bahasa Inggeri
    - Makna kosa yang digunakan berdasarkan interpretasi
    - Tidak mementingkan struktur ayat tetapi sangat mementingkan kepersisan dan kejelasan
    - Bersifat objektif, terperinci, tepat dan padat
    - Lazimnya menggunakan binaa ayat panjang

    Laras Bahasa Agama
    - Membincnagkan isu agama
    - Penggunaan istilah agama yang dipinjam daripada bahasa Arab
    - Terdapat petikan al-Quran dan hadis
    - Struktur ayat yang digunakan banyak dipeangaruni oleh struktur ayat bahasa Arab
    - Terdapat tamsil ibarat(kias) yang bertujuan memberi pengajaran kepada pembaca
    Laras Bahasa Sukan
    - Maklumat berkaitan dengan keciatan sukan
    - Bahasanya ringkas , bersahaja, dan jelas
    - Terdapat istilah-istilah yang berkaitan dengan aktiviti sukan dan pemilihan kosa kata yang senang difahami.

    Laras Bahasa Sastera/Kreatif
    - Bentuk bahsa yang terhasil daripada cetusan imaginasi dan pengalaman penulis
    - Laras bersifat imaginatif dan figuratif
    - Mementingkan pemilihan diksi yang berkesan. Istilah-istilah khusus yang berkaitan dengan sastera
    - Bahasa yang indah dan puitis
    Laras Ekonomi
    - berbentuk ilmiah
    - Istilah-istilah teknikal dan berkaitan dengan urusan perniagaan dan ekonomi
    - Tidak terlalu mementingkan struktur ayat
    - Bersifat formal
    - Mementingkan sususnan maklumat yang disampaikan dengan jelas dan eksplisit
    - Setiap fakta dapat dihuraikan berdasarkan bukti dalam bentuk data dan statistik

    Laras bahasa Akademik
    - Digunakan dlaam bidang ilmiah
    - Bersifat formal dan objektif
    - Gaya bahasa- matang dan keintelektualan(hujah, tepat dan berkesan)
    - Bersifat khusus dan sukar difahami
    - Mementingkan kesempurnaan
    - Mengutamakan pemaparan, perbincangan dan penghuraian
    - Terdapat penggunaan sudut pandangan orang ketiga, penulisan ragam ayat pasif dan ayat majmuk
    - Mengandungi nota kaki, bibliografi, indeks dsb.

    ********************************************************************************

    Ciri-ciri Laras Bahasa Perniagaan

    1. Bidang

    § Biasanya digunakan dalam dunia korporat, khususnya bidang
    perusahaan, perindustrian, perakaunan, perbankan, perniagaan dan
    perdagangan.
    § Penggunaan bahasa Melayu terpaksa bersaing dengan bahasa
    Inggeris.
    § Penggunaan laras bahasa perniagaan dalam bahasa Melayu amat
    penting, khususnya dalam aspek komunikasi memandangkan ekonomi negara menjelang abad ke-21 akan berasaskan perindustrian dan perusahaan.


    2. Perbendaharaan Kata

    § Istilah khusus (penanda laras), antaranya:
    agihan jualan agensi pemasaran baki debit
    anggaran kos francais cek palang
    harga mutlak eksport saham
    urus niaga kredit komposit

    §Istilah umum: tetapi diberi pengertian khusus (merujuk bidang ekonomi)
    untung tempoh hutang tunai
    susut runcit

    3. Tatabahasa

    § Morfologi (kajian terhadap perkataan)
    Kata-kata umum (kata tunggal) bahasa Melayu boleh menjadi kata-
    kata khusus (bidang perniagaan) apabila menjadi kata terbitan.
    Contohnya:
    Kata Umum Istilah
    wang kewangan
    ratus peratus
    lebih lebihan
    pasar pasaran
    pegang pemegang
    dagang dagangan

    § Akronim
    Contohnya:
    EPU – Unit Pembangunan Ekonomi
    EON – Edaran Otomobil Nasional
    BSN – Bank Simpanan Nasional
    BSKL – Bursa Saham Kuala Lumpur

    § Kata Majmuk
    Contohnya:
    kos jualan modal tetap harta semasa
    untung bersih lebih asset sebut harga

    § Sintaksis (kajian terhadap ayat)
    Kebanyakan ayat-ayat yang digunakan jenis ayat penyata, iaitu ayat-ayat yang memberi
    keterangan tentang sesuatu hal.
    Contohnya:
    Bank Simpanan Nasional (BSN) mencatatkan prestasi di luar jangkaan apabila mengaut keuntungan sebelum cukai bagi setengah tahun pertama, lebih RM70 juta dan mengatasi
    keuntungan sebanyak RM 47.754 juta bagi tahun lalu.
    Menggunakan ragam ayat yang seimbang, iaitu menggunakan ayat aktif dan ayat pasif yang sama banyak dalam teks ekonomi.
    Contohnya:
    Ayat Aktif
    KDNK merupakan petunjuk ekonomi yang paling penting
    Ayat Pasif
    Kesan teus dirasai oleh pengeluar segmen kereta yang lebih mahal.

    Kecenderungan menggunakan ayat majmuk, iaitu ayat yang mendukung beberapa isi dalam satu ayat untuk menimbulkan kelancaran dan kesinambungan wacana.
    Contohnya:
    Seandainya pemegang saham berjaya mengawal pihak pengurusan (sudah tentu dengan kos yang tinggi), bagaimana mereka memastikan bahawa nilai sebenar syarikat tergambar dalam pasaran saham agar mereka tidak akan mengalami sebarang kerugian apabila menjual saham mereka.

    Struktur ayat juga jelas memperlihatkan pengaruh bahasa Inggeris, khususnya penggunaan ayat pemeri yang menggunakan kopula “adalah” dan “ialah” walaupun unsur ini tidak wajib digunakan dalam bahasa Melayu. Contohnya:
    1. Jualan runcit adalah dijangka akan meningkat.
    2. Paling ketara ialah pendaftaran baru bagi kereta.
    Fungsi kata pemeri tersebut untuk kejelasan dan pemahaman ayat dengan lebih mudah.

    4. Gaya Bahasa

    § Berbentuk ilmiah, iaitu laras bahasa yang mengungkapkan ilmu.
    § Bersifat formal dan mempunyai perkataan, istilah susunan frasa, dan ayat yang baik, sesuai dan tepat serta boleh menyampaikan maksud dan pengertian dengan berkesan.
    § Banyak menggunakan jadual, graf dan carta, graf statistik dan sebagainya.


    http://www.brunet.bn
    http://faculty.unitarklj1.edu.my
    http://staff.iiu.edu.my
    Abdul Ghani b. Hj.Sani, Jabatan Pengajian Melayu, Institut Perguruan Tawau, Sabah.

    Selasa, 30 Jun 2009

    ASPEK KOMSAS : SUDUT PANDANGAN

    Sudut pandangan ialah istilah yang digunakan bagi menerangkan cara pakah segala bahan-bahan dalam cerita itu dipersembangan. Bagaimanakah pandangan pengarang dala melukiskan watak-watak dan peristiwa-peristiwa yang berhubungan dengannya. Sudut pandangan dapat menjelaskan siapakah yang mengisahkan sesuatu cerita.

    Fungsi sudut pandangan ialah :
    a. Menentukan apa yang perlu diperhatikan dan apa yang tidak
    b. Menentukan perhubungan antara pembaca dengan cerita
    c. Menentukan nada atau corak cerita
    d. Menentukan keakraban pengarang dengan ceritanya
    e. Menentukan sejauh manakah pengarang boleh membuat tafsiran cerita.

    Sudut pandangan meletakkan kedudukan pencerita dalam menyampaikan ceritanya.. merujuk kepada motif pengarang dalam mengutarakan tema. Sudut pandangan melalui proses penyampaian idea, amanat, pengjaran dan seumpamapa melalui watak-watak, pengarang sendiri dan yang berkaitan. Hasil proses tersebut watak-watak dan cerita tercipta..seterusnya menjelaskan kedudukan semua peranan dalam cerita itu sendiri.

    Dalam ertikata lain, sudut pandangan menentukan kedudukan dan mana letaknya pengarang dalam penceritaan. Untuk menjelaskannya sudut pandangan dapat dijelaskan melalui penggunaan kata ganti nama dalam sesuatu cerita.

    Jenis-jenis sudut pandangan:

    Sudut pandangan Orang Pertama
    Pengarang terlibat dalam lingkungan cerita ( meletakkan atau meresapkan diri) dalam salah satu watak cerita.

    Pengarang meletakkan diri memegang watak utama atau watak sampingan aktif atau pencerita watak pemerhati.

    Pengarang menggunakan kata ganti nama 'aku', 'saya' atau 'hamba'.





    Pencerita adalah watak yang terlibat, mungkin watak utama, watak sampingan, atau watak pemerhati. Pencerita (P) berada dalam lingkungan cerita. Pencerita dapat menceritakan fikiran dan perasaan dirinya sahaja, bukan untuk watak-watak lain.

    Sudut Pandangan Orang Ketiga Serba tahu.


    Pengarang berada di luar lingkungan cerita tetapi amat mengenali semua watak yang diciptanya tetapi amat mengenali semua watak yang diciptanya.
    Pengarang bukan sahaja menceritakan pergerakan fizikal watak-watak, malah dapat mencerita perasaan dan fikiran semua watak.


    Pengarang menggunakan ganti nama orang ketiga dan berbicara seolah-olah ia mengetahui segala-galanya.


    Pengarang tidak mengehadkan dirinya hanya gerak laku dan tutur kata watak-watak dalam cerita itu sahaja, sebaliknya ia sama-sama masuk campur dalam membawakan pengajaran, tafsiran, atau mengenakan satu-satu denda kepada pelaku-pelaku yang berkenaan.
    Pengarang berada dalam cerita dengan berbicara dengan pembaca.

    Bulatan besar melambangkan lingkungan cerita. Bulatan kecil A,B,C merupakan watak-watak yang terlibat dalam cerita... dan setiap garisan itu merentasi bulatan kecil yang menunjukkan pencerita mengetahui segala perbuatan, perasaan dan fikiran tiap-tiap watak.

    Sudut pandangan Orang Ketiga Terbatas.
    Pengarang berada di luar lingkungan cerita dan pengetahuannya atau penguasaannya terhadap watak terbatas.
    Pengarang mungkin mengenal sifat luaran dan dalam satu watak sahaja sementara watak-watak lain dapat digambarkan hanya secara ringkas sahaja.


    Pengarang masih berada di luar cerita, tetapi memilih satu-satu watak terentu sebagai pusat mengisahkan cerita.
    Pencerita atau P berada di luar lingkungan cerita dan penceritaannya terbatas keadaan watak A yang dipilih. Pencerita tidak melukiskan segala-galanya mengenai watak B dan C.



    Sudut Pandangan Orang Ketiga Objektif
    Dalam sudut pandangan objektif, pengarang berada di luar lingkungan cerita.
    Pengarang tidak menceritakan perasaan atau fikiran watak-watak. Sebaliknya, pengarang hanya menceritakan aksi watak-watak dalam cerita, dan terpulanglah kepada pembaca membuat tafsiran.
    Pengarang menggunakan ganti nama orang ketiga.
    Sudut pandangan pencerita objektif ini juga bersifat sebagai laporan atau pencerita yang hilang.


    Pencerita (P) berada di luar cerita. Dia menceritakan apa yang dilihat dan didengarnya tentang watak-watak A, B, dan C. Dia tidak boleh menceritakan apa yang difikir dan drasakan tentang watak-watak tersebut kerana garisan-garisan yang memperlihatkan hubungan antara pencerita dengan watak-watak tidak merentas masuk ke dalam bulatan-bulatan watak.